Thursday, December 31, 2009

Selamat tahun baru 2010

Wednesday, December 30, 2009

Halaqah Ilmu Siri 1

Tuesday, December 29, 2009

Cadangan Perubahan Program Surau al-Aqsa KPZ

Dimaklumkan kepada warga Kolej Pendeta Za'ba mengenai sedikit cadangan perubahan dan penambahan jadual program surau bagi semester ini. Jadual adalah seperti di bawah :


Jadual di atas masih belum ditetapkan lagi secara sepenuhnya berikutan masih ada lagi program yang belum dimaklumkan akan perjalanannya ( yang bertanda *). Segala perubahan yang dilakukan adalah demi memastikan keselarasan dengan kelas-kelas di fakulti dan tidak bertembung. Bagi kelas talaqqi kitab yang dicadangkan akan dijalankan pada hari Isnin adalah tertakhluk kepada sambutan oleh para jamaah. Jika sambutan menggalakkan maka ianya akan dilaksanakan seperti mana yang dijadualkan. Jika sebaliknya, maka akan diisi oleh program yang difikirkan sesuai. Untuk kelas talaqqi akan disampaikan oleh seorang 'protaz' yang berkebolehan. Namun di sana adanya beberapa perkara yang perlu diberi perhatian seperti mempunyai kitab yang ingin dipelajari ( boleh difotostate @ sila berurusan dengan ketua program surau )

p/s : jika ada sebarang cadangan atau komen amatlah dialu-alukan demi menambahbaikan program surau.

Friday, December 25, 2009

Jom Pakat Puasa Esok!!!


Sabda Rasulullah SAW : “Puasa pada hari ‘Asyura aku mengharapkan dari Allah agar menghapuskan dosa pada tahun yang telah lalu.” ( H.R.Muslim).

Thursday, December 24, 2009

Program Surau KPZ Semester II


Untuk makluman sahabat-sahabat sekalian, Insya-Allah program-program surau yang telah dijalankan pada semester yang lepas akan berjalan seperti biasa bermulanya pada minggu hadapan. Jadual adalah seperti biasa dan sebarang perubahan akan dimaklumkan. Mohon sahabat-sahabat yang dirahmati Allah sekalian untuk sama-sama turun mengimarah dan meng'ihya'kan kembali surau Kolej Pendeta Zaba. Siapa lagi yang mahu mengimarahkan jika bukan kita yang beragama Islam ini. Maka berlumba-lumbalah membuat kebaikan.

Saturday, December 19, 2009

Pengajaran Dari Peristiwa Hijrah

Peristiwa Hijrah terlalu banyak memberi pengajaran kepada umat Islam khususnya dalam usaha kita memperjuangkan Islam di muka bumi. Salah satu perkara menarik yang sangat penting dijadikan iktibar ialah wujudnya beberapa golongan yang dinyatakan oleh Allah dalam al-Qur’an. Golongan ini sentiasa ada di sepanjang zaman, lantaran itu kita perlu mengambil iktibar dengannya:

1. Golongan utama: iaitu mereka yang mula-mula berhijrah ke Madinah bilamana mendengar arahan dan perintah Rasulullah s.a.w. Mereka ini mendapat pujian dan sanjungan dari Allah bahkan Allah meredhai mereka dan mereka juga meredhai Allah.

2. Golongan yang diberi kemaafan kerana uzur, tidak berupaya untuk hijrah samada kerana tua, kanak-kanak, golongan kurang upaya atau kerana tidak mengetahui jalan-jalan menuju Madinah. Allah berfirman dalam surah an-Nisa’: 98-99,maksudnya : “Kecuali mereka yang tertindas samada lelaki atau perempuan dan anak-anak yang tidak berdaya dan tidak mengetahui jalan untuk berhijrah. Maka mereka itu mudah-mudahan Allah memaafkannya. Allah Maha Pemaaf lagi Maha Pengampun”.

Tatkala turun ayat ini lalu berkata Habib bin Dhamrah al-Laithi seorang sahabat yang sangat tua, kepada anak-anaknya: “Tolong bawa aku ke Madinah, kerana Allah tidak mengecualikan aku, kerana aku bukan lemah ( masih gagah), dan aku juga mengetahui jalan menuju Madinah, sedang Allah hanya mengecualikan mereka yang tidak tahu jalan ke Madinah. Lalu anaknya membawanya keluar dari Mekah berhijrah menuju ke Madinah. Apabila sampai di Tanaiem, lalu ia jatuh sakit dan meninggal dunia. Maka peristiwa ini sampai ke pengetahuan sahabat-sahabat Rasulullah, lalu ada yang berkata: “Seandainya ia mati di Madinah, maka tentulah ia mendapat ganjaran pahala hijrah.” Maka turunlah ayat: “Barang siapa yang keluar dari rumahnya untuk berhijrah kerana Allah dan RasulNya, kamudian ia menemui ajalnya (kematian sebelum sampai ke tempat yang dituju) maka pahalanya telah ditetapkan disisi Allah, Maka Alah Maha Pengampun lagi Maha Penyanyang”.

3. Golongan yang tidak hijrah kerana terhutang budi dengan Abu Lahab dan Abu Jahal, mereka terus menetap di Mekah demi menjaga hubungan baik dengan pemuka Quraish. Mereka ini adalah sebahagian dari umat Islam yang enggan berhijrah. Mereka menyembunyikan keIslaman mereka. Namun bilamana berlaku peperangan Badar, lalu Abu Lahab mengajak semua golongan yang ada di Mekah bagi membantunya. Keadaan ini menyebabkan beberapa orang yang telah beriman itu, menjadi serba salah, samada keluar ke Badar, bermakna berperang melawan Islam dan Rasulullah sedangkan mereka telah menganut Islam; atau terus berada di Madinah, iman mereka selamat. Namun apa pula penilaian Abu Lahab dan pemuka Quraish? Lantaran tersepit dengan keadaan inilah menyebabkan mereka akhirnya keluar dengan pedang dan panah, bersama Abu Lahab dan Abu Jahal menuju Ke Badar, berperang bersama kumpulan yang menentang Islam. Lalu mereka mati dalam peperangan tersebut.

Inilah yang dinyatakan oleh Allah dalam surah al-Nisa’ :97 “Sesungguhnya orang-orang yang dicabut nyawanya oleh malaikat (dalam peperangan Badar) dalam keadaan mereka sedang menzalimi diri mereka sendiri, lalu malaikat menempelak mereka dengan berkata: “Bagaimana kamu ini?” Lalu mereka menjawab: “Sesungguhnya kami adalah golongan yang lemah dan tertindas di muka bumi.” Lalu Malaikat menjawab: “Bukankah bumi Allah ini luas sehingga kamu dapat berhijrah di bumi itu?” Maka mereka ditempatkan di neraka jahanam, itulah seburuk-buruk tempat kembali”.

Maka kita hendaklah bimbang tentang fenomena ini berlaku di zaman kita. Wujudnya golongan yang telah memahami perjuangan Islam, bahkan telah merasa kemanisan dalam memperjuangkan Islam, namun dalam situasi tertentu mengambil sikap menyembunyikan penglibatan dalam perjuangan Islam; dikhuatiri nanti bilamana golongan yang menentang Islam akan libatkan mereka dalam perjuangan untuk mengalahkan Islam, maka mereka akan turut serta dan akhirnya mati dalam usaha menentang Islam, nauzubillah.

Semoga Allah memelihara kita dari fitnah ini dan menjauhi kita dari golongan ini. Amin.

(Sumber)